Connect with us

Kilas Daerah

Soal OTT PNS di Batu Bara, Wabup Beri Tanggapan

Published

on

Jangkau.com – Wakil Bupati Batu Bara, Oky Iqbal Frima mengaku kaget dan shock setelah mendengar salah seorang pejabat di Dinas Pendidikan setempat yang ditangkap (Di-OTT) oleh Polres Batu Bara.

“Kalo informasi ini sudah benar, Kami sebagai pemerintah meghormati proses hukum dengan azas praduga tak bersalahnya. Semoga ini menjadi pelajaran penting bagi semua pihak untuk benar-benar hadirkan kekuasaan dan kepemimpinan yang amanah,” ujar Oky seperti dilansir media Kontra.ID, Senin (27/5/2019).

Oky mengatakan, Pemerintahanya memiliki prinsip untuk tidak mencampuri proses hukum.
Hal itu dikatakan Oky, setelah mendengar pernyataan resmi dari Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Batu Bara, AKP Pandu Winata SIK, membenarkan adanya giat penindakan Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang dilakukan timnya pada Sabtu, (25/5) kemarin.

Dikabarkan dalam penindakan OTT tersebut ikut terciduk salah seorang Pejabat dan Kepala Sekolah di dinas Pendidikan Kabupaten Batu Bara.

“Benar ada giat OTT di dinas Pendidikan  Batu Bara. Saat ini sedang dilakukan pemeriksaan dan pengembangan, bertempat di Polres Batu Bara, tunggu konpers nanti saja ya,” kata Kasat Reskrim Polres Batu Bara, Pandu Winatakepada Kontra.ID, Senin (27/5).

Menaggapi hal itu, Pihaknya (Oky_red) menghormati yurisdiksi Kepolisian dalam pemberantasan korupsi termasuk kewenangan pihak kepolisian di dalam melakukan OTT.

“Atas OTT yang menimpa pejabat kita di Dinas Pendidikan Batu Bara, jujur saja saya sedih, dan terpukul. Apapun mereka, adalah tetap bagian dari kita semua. Kita telan pil pahit itu bersama” kata Oky.

Politikis Gerindra itu juga mengaku sangat prihatin kepada seluruh keluarga besar PNS di Batu Bara.

“Sekali lagi, bahwa hukum itu tidak mengenal siapa yang menjadi bagian dari pemerintahan. Sebab pedang keadilan korupsi itu bergerak ke seluruh lini dan akan terus menebas tanpa batas,” Sebut Oky.

Dalam kesempatan itu, Oky berharap hal tersebut menjadi kejadian yang terakhir kali menimpa PNS di Batu Bara. Apalagi pemerintahan semasa Zahir-Oky telah mendapat predikat WTP dari BPK Sumut.

“Kami menghimbau seluruh pihak, khususnya para penyelenggara negara di Batu Bara untuk tidak menyalah gunakan kekuasaan dan jabatan, dan semoga kita mengambil pelajaran penting atas masalah ini dan ikut berjuang mencegah korupsi,” pungkasnya ***adv

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.